TERKINI

Din Syamsuddin: Pelaku Ujaran Kebencian adalah Kaum Perusak dan Pengecut

Mei 27 2022557 Dilihat

Jakarta, JurnalPagi.id – Mantan Ketua Umum Muhammadiyah Prof Din Syamsuddin menegaskan ujaran kebencian bertentangan dengan ajaran agama mana pun. Sebab, sikap ini merupakan salah satu sumber malapetaka peradaban ucapnya,Jum’at (27/5/2022)

“Seorang Muslim dianjurkan untuk mengatakan ucapan yang baik, atau lebih baik diam. Ujaran kebencian yang memenuhi jagad manusia, baik bentuk fobia terhadap sesuatu agama seperti Islamofobia ataupun labelisasi terhadap sesuatu kelompok adalah sumber malapetaka peradaban. Pelaku-pelakunya adalah kaum perusak,”

Lebih lanjut, kata Din, ujaran kebencian sesungguhnya lahir pada rasa ketakutan akan sebuah kelompok, atau bangsa atau kepercayaan tertentu. Sejatinya, ujaran kebencian apapun bentuknya, adakah sikap irrasional yang hanya dilakukan oleh orang-orang pengecut yang tidak bertanggung jawab.

“Maka, sudah waktunya umat manusia cinta kebenaran dan kedamaian, untuk bangkit bersama melawan kelompok pengecut ini, seperti para buzzer, baik yang bekerja karena kebodohan maupun yang menjadikannya sebagai mata pencaharian,” pungkas ujar Guru Besar Fisip UIN Jakarta itu.

Lebih lanjut, Ketua Majelis Permusyawaratan Partai (MPP) Partai Pelita ini menuturkan, jika ada seseorang yang berujar kebencian, maka cukup disambut dengan tertawa sambil didoakan untuk mendapat hidayah Illahi terhadap yang keterlaluan memang pantas diadukan ke proses hukum.
kata Din dalam keterangannya, kepada wartawan Jurnalpagi.id (26/5/2022).

Diketahui, konferensi ini adalah event tahunan yang berlangsung sejak 2010, meski sempat terhenti dua tahun terakhir karena pandemi Covid-19.

Adapun pada pertemuan ke-12 tahun ini membahas tema utama Religion and Hate Speech: Scripture and Practices (Agama dan Ujaran Kebencian: Kitab Suci dan Praktik).

Terdapat 500 tokoh berbagai agama, akademisi, dan pencipta perdamaian dunia, dari berbagai negara dunia hadir dalam konferensi itu.

Baca juga :  Menteri Ketenagakerjaan : Sangat Jahat Jika Pemerintah Membiarkan Ketika PHK Tidak Mempunyai Benefit

Dalam tema besarnya, konferensi tersebut membahas mengenai ujaran kebencian menjadi masalah global yang menciptakan ketegangan bahkan konflik baik antar agama maupun antar bangsa.

Share to

Related News

Peringati Harkitnas, PMII Surabaya Suara...

by Mei 21 2024

Jurnalpagi.id | Surabaya – Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Cabang Kota Surabaya menggelar...

Presiden FIFA Mendapat Tanda Kehormatan ...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.ID – Presiden Joko Widodo menganugerahkan tanda kehormatan Bintang Jasa ...

Raih 1 Poin, Presiden Jokowi dan Ketua P...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.id – Timnas Indonesia U-17 mengawali kiprah di Piala Dunia U-17 dengan h...

Laga Pembuka Piala Dunia U17, Indonesia ...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.id – Timnas Indonesia U-17 mengawali pertandingan di Piala Dunia U-17 20...

Kemarau Panjang, Menhan Prabowo Gerak Ce...

by Nov 04 2023

JurnalPagi.id – Kemarau panjang di Indonesia membuat penduduk di sejumlah daerah mengalami kesulit...

KONSOLIDASI! Ketua DPD RI dan Dewan Pres...

by Nov 03 2023

Jakarta | Jurnalpagi.id – Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti bersama sejumlah tokoh y...

No comments yet.

Sorry, the comment form is disabled for this page/article.
back to top