TERKINI

Direktur LBH Astranawa : JHT Cair Usia 56 Tahun, Ciderai Hati Rakyat

Feb 20 2022406 Dilihat

Surabaya, JurnalPagi – Direktur LBH Astranawa Andi Mulya, SH, MH, CPCLE., mengkritik pencairan dana jaminan hari tua (JHT) setelah usia 56Tahun  yang ditetapkan oleh Menteri Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah melalui Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat Jaminan Hari Tua.

Menurutnya pemerintah seharusnya fokus pada putusan Mahkamah Konstitusi dimana didalam Putusan MK yang lalu Pemerintah diwajibkan untuk memperbaiki Undang-undang Cipta Kerja (UUCK) dengan batas waktu 2 tahun.

“Fokus Pemerintah itu harus memperbaiki UUCK sebagaimana Putusan Mahkamah Konstitusi, ini kok malah mengubah peraturan yang mengurangi hak pekerja untuk mengambil JHT sebelum masa pensiun, karena mengundurkan diri atau terkena pemutusan hubungan kerja (PHK),” ungkapnya kepada jurnalpagi.id, sabtu (19/2).

Direktur LBH Astranawa Andi Mulya, S.H., M.H., C.P.C.L.E.

Ia mengatakan peraturan itu dapat saja di berlakukan asal sifatnya pilihan. Pekerja yang berhenti karena di PHK mendapat JKP dan diperbolehkan juga untuk mengambil JHT-nya.

Pasalnya, mereka yang terkena PHK tidak mudah lagi untuk mendapat pekerjaan, kita tahu usia kepala 3, kepala 4 sudah sangat sulit mencari kerja. Bahkan usia 27 tahun saja sulit mendapatkan pekerjaan.

“Coba dilihat yang mendaftar sebagai driver ojol, rata-rata itu usia produktif. Itu membuktikan jika orang yang berhenti karena PHK sangat sulit untuk mendapat pekerjaan lagi. Sudah cari kerja sulit, ambil Hak-nya sendiri saja dipersulit, ini yang katanya Pemerintah Hadir ditengah-tengah Masyarakat,” terangnya.

Selain itu, andi menjelaskan bahwa Permenaker 2 tahun 2022 ini menabrak aturan sebelumnya yakni PP 60 tahun 2015 yang belum dicabut.

“Ada PP 60 tahun 2015 yang kemudian terbit Permenaker No. 19 Tahun 2015 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat JHT. lah Ini PP 60 belum dicabut. Ada permenaker 2 tahun 2022 yang secara jelas menabrak PP, secara hirarki saja sdh tidak boleh,”jelas andi.

Baca juga :  Raih 1 Poin, Presiden Jokowi dan Ketua PSSI Apresiasi Timnas Indonesia U17

Diketahui, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah mengeluarkan aturan baru terkait JHT melalui Permenaker No 2 Tahun 2022. Dalam permen itu JHT baru bisa dicairkan saat pekerja telah berusia 56 tahun.

Dalam permenaker tersebut dijelaskan manfaat JHT dibayarkan kepada peserta jika mencapai usia pensiun, mengalami cacat total tetap, meninggal dunia. (*)

Share to

Related News

Peringati Harkitnas, PMII Surabaya Suara...

by Mei 21 2024

Jurnalpagi.id | Surabaya – Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Cabang Kota Surabaya menggelar...

GSNI Surabaya Gelar Acara Pelatihan Kepe...

by Feb 04 2024

Jurnalpagi.id | Surabaya Gerakan Siswa Nasional Indonesia (GSNI) DPC Surabaya Pada Sabtu, (27/10/202...

Vaiza Rahmadhani dan Fadilah Rachmawati ...

by Nov 26 2023

Jurnalpagi.id | Surabaya Vaiza Rahmadhani dan Fadilah Rachmawati bibit unggul penari seni tradisiona...

Presiden FIFA Mendapat Tanda Kehormatan ...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.ID – Presiden Joko Widodo menganugerahkan tanda kehormatan Bintang Jasa ...

Raih 1 Poin, Presiden Jokowi dan Ketua P...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.id – Timnas Indonesia U-17 mengawali kiprah di Piala Dunia U-17 dengan h...

Laga Pembuka Piala Dunia U17, Indonesia ...

by Nov 11 2023

SURABAYA | JURNALPAGI.id – Timnas Indonesia U-17 mengawali pertandingan di Piala Dunia U-17 20...

No comments yet.

Sorry, the comment form is disabled for this page/article.
back to top