TERKINI

Ratusan Pemandu Lagu Datangi DPRD Pasuruan, Tuntut Raperda Hiburan Umum Masuk dalam Prolegda 2024

Apr 22 20241.283 Dilihat

Pasuruan | jurnalpagi.id – Ratusan pemandu lagu dan pengelola usaha warung karaoke di wilayah Gempol 9 Pasuruan yang menggandeng LSM Pusat Studi dan Advokasi Kebijakan (Pusaka) mendatangi DPRD Kabupaten Pasuruan, Senin (21/42024) siang.

Kedatangan mereka adalah menuntut perlindungan hukum ke wakil rakyat atas nasib mereka yang selama ini menggantungkan nasib di warung karaoke. Apalagi saat ini warung karaoke dilarang buka karena dianggap mengganggu ketentraman warga sekitar.

Menurut Ketua Pusaka, Lujeng Sudarto mengatakan, kalau pelarangan tempat karaoke di Gempol 9 adalah tindakan diskriminatif sedangkan masih ada tempat prostitusi di Pasuruan yang sampai saat ini masih beroperasi tetapi tidak ada tindakan tegas dari aparat penegak hukum.

“kenapa Prostitusi di Tretes dibiarkan sedangkan tempat karaoke dilarang. Ini jelas absurd,” tegas lujeng.

Menurutnya, Pemkab Pasuruan seharusnya mengkomparasikan dengan daerah lainnya yang mengizinkan tempat karaoke. Keberadaan usaha tersebut sudah bukan hal baru dan bisa memberikan pendapatan daerah.

“Maka dari itu diperlukan regulasi aturan tentang perizinan tempat hiburan umum mulai dari proses ijin usaha hingga sanksi-sanksi apabila aturan tersebut dilanggar oleh pelaku usaha,” ucap Lujeng.

Lujeng meminta Raperda tempat hiburan harus dimasukkan dalam pembahasan tahun 2024. Jika tidak masuk dalam agenda program pembahasan Raperda di tahun 2024 ini maka pihaknya akan melakukan unjuk rasa yang lebih besar lagi.

“Jika Prolegda tidak segera dimasukkan maka Pusaka bersama NGO lainnya akan melakukan protes besar-besaran,” ucapnya.

Sementara itu, Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Pasuruan, Sugiyanto mengatakan bahwa Perda tersebut sudah terpenuhi. Dan saat inu perda tersebut sudah masuk kedalam Prolegda yang di tetapkan dengan SK DPRD nomir 2023 dan akan dibahas pada tahun 2024.

Baca juga :  Erin Super Angkat Tema - Tema Sosial Lewat Lagu

Dalam pembahasan perda tersebut nantinya akan berjudul pengawasan penataan tempat hiburan. Pembahasan ini nantinya akan dilakukan dengan OPD terkait dengan melakukan pansus dan juga konsultasi publik.

“Pembahasan ini menjadi salah satu prioritas kami dalam pembentukan perda dengan judul pengawasan tempat hiburan. Kalau sudah masuk raperda nantinya akan terus berjalan dengan melihat problematik yang ada di lapangan,” kata Sugik sapaan akrabnya.

Sugik juga mengatakan pembahasan perda ini akan terus dilakukan karena dirasa sangat krusial. Mengingat banyak pebisnis dilapangan yang juga sering mendapat intimidasi dengan cara dipalak.

“Tetap kita akomodir tuntutan mereka dan kita diskusikan dengan teman-teman lainnya,” singkatnya.

Pasca giat unjuk rasa tersebut, ratusan pemandu lagu meninggalkan gedung dewan dan mereka akan melakukan unjuk rasa yang lebih besar lagi apabila tuntutan mereka tidak diakomodir oleh DPRD Pasuruan. “Intinya kita minta perlindungan dan kepastian hukum atas pekerjaan kami,” ujar Rani, salah satu pemandu lagu yang bekerja di Cafe wilayah Gempol 9 Pasuruan. (wan)

Share to

Related News

GERAM Lurug Kantor Bupati Tolak Dugaan M...

by Jun 19 2024

Pasuruan | jurnalpagi.id – Dugaan adanya monopoli kegiatan proyek yang ada di lingkungan pemer...

Segenap Pimpinan dan Anggota Dewan Perwa...

by Jun 18 2024

Baca juga :  TKD Prabowo-Gibran Kab Pasuruan Gelar Tasyakuran dan Buka Puasa Bersama

Roadshow Lomba Foto Dan Video Satwa ke-3...

by Jun 15 2024

Pasuruan | jurnalpagi.id – Taman Safari Indonesia kembali menggelar event spesial berskala Int...

Rapimcab Gerindra Rekomendasikan Rusdi S...

by Jun 15 2024

Pasruruan | jurnalpagi.id – Menjelang Pemilihan Umum Kepala Daerah (pemilukada) serentak tahun...

H. Juma’in Pendatang Baru Gerindra...

by Jun 06 2024

Pasuruan jurnalpagi.id – Perhelatan politik yang belum lama berlangsung memunculkan nama baru ...

Bahas Pilkada, PPP Jemput Bola Datangi D...

by Jun 06 2024

Pasuruan jurnalpagi.id – Komunikasi antar parpol menjelang pilkada serentak kembali digelar di...

No comments yet.

Sorry, the comment form is disabled for this page/article.
back to top