TERKINI

Widuri Lambang Kesetian Cinta

Apr 14 2022327 Dilihat

Jurnalpagi.id – Pantai Widuri atau orang dahulu orang menyebutnya dengan Pantai Tlincing,adalah bentangan pantai yang bersih,dengan landai ombak kecil bersahabat.

Terletak di desa yang sekarang berubah secara admiminisratif dari desa menjadi Kelurahan Widuri , masuk wilayah Kecamatan Pemalang Kota.

Dengan terletak pada posisi yang sangat strategis , yaitu hanya 2 kilometer dari jalan raya pantai utara ( Pantura ) , akses masuk ke destinasi wisata berhawa sejuk walaupun itu sebuah Pantai , bukan daerah pegunungan , akan tetapi rimbun nya deretan ratusan pohon cemara, menjadikan sangat cocok, bagi para pemudik di hari lebaran nanti.

Baik pengendara dari arah Jakarta, Cirebon,Semarang, dan Surabaya ,atau sebaliknya , jika melintas di jalur paling ramai se pulau Jawa , yang padat kendaraan  lalu lintas nya , silahkan luangkan waktu istirahat di pantai Widuri.

Dengan menawarkan suguhan pantai nan asri , masih jauh dari kontaminasi limbah Pabrik atau Pencemaran polusi lain nya.
Juga ada wisata religius dan sejarah, yang keberadaan nya buat menambah wawasan kita,akan perjalanan sebuah peradaban sejarah.

Ada legenda yang masih melekat di benak masyarakat bahwa nama Widuri sendiri , adalah nama seorang wanita yang begitu setia kepada suaminya.

Pada saat itu konon cerita, Nyai widuri di tinggal pergi ke medan perang oleh sang suami, sebelum berangkat suami nyai widuri berpesan agar jangan sekali kali memperbolehkan laki laki siapapun berkunjung ke rumah. Sebelum dirinya pulang dari medan laga.

Di tengah separoh perjalanan cerita suami nya di kancah peperangan , pada suatu hari nyai widuri melihat ada laki laki terluka parah , menancap sebuah keris di tubuh laki laki asing itu, kejadian nya di dekat pantai tempat tinggalnya.

Dari jauh nyai widuri melihat orang itu, sempoyongan dengan darah berceceran di tubuhnya, karena merasa kasihan , di tolonglah orang asing yang sedang luka parah,di bawa ke rumah untuk di obati , dengan penuh kasihan dan ke hati hatian senjata keris yang menancap di tubuh orang itu berhasil di cabut nya,luka yang parah sedikit deni sedikit , berangsur pulih,dengan di beri ramuan sebagai obat  luar serta ada juga , ramuan obat untuk di minum.

Setelah sekian hari di rawat akhirnya luka , laki laki asing itu bisa sembuh, dan sebagai rasa terima kasih , dia memberikan senjata keris yang pernah menancap melukai dirinya. Kemudian berpamitan pergi ,untuk meneruskan pengembaraan nya.

Baca juga :  Jelang Lebaran, Siswa Diktukba Polri Mendapat IBL, Kapolres Malang : Jaga diri, Jaga Institusi dan Jaga Nama Baik Polri

Tat lama kemudian pulang lah sang suami nyai widuri , dari medan peperangan , sesampai di rumah dia kaget,melihat bekas air minum yang ada di dalam rumah, di panggil dan kemudian di tanyalah nyai widuri oleh suaminya . ” bekas tempat air minum siapakah gerangan , yang ada di rumah kita ” ?? Tanya sang suami,dengan penuh kecurigaan .

Untuk menutupi kesalahannya , nyai widuri mengatakan , jika itu bekas air minum nelayan yang kehausan.

Akan tetapi sang suami nyai Widuri kurang begitu percaya kepada istrinya.

Karena terus di tekan pertanyaan dari suaminya,akhirnya nyai Widuri mengambil keris pemberian dari laki laki yang di pernah di tolong nya.

Di hadapan suaminya nyai Widuri berkata, dia akan menusukan keris ke perutnya, jika darah yang keluar berwarna merah berarti dia setia dengan janji nya ,saat suami pergi berperang,akan tetapi jika darah yang keluar berwarna biru, berarti dia melanggar janji ketika suami berpesan agar,tak membolehkan  siapapun masuk ke rumah ketika dia berada di medan laga.

Tertembus lah perut nyai widuri dengan tancapan keris dari orang asing yang di tolongnya,dan ternyata darah yang keluar dari perut nyai widuri berwarna biru.

Konon katanya warna biru yang mewarnai pantai , itulah darah yang keluar dari perut seorang wanita setia bernama Nyai Widuri.

Dan ada sebuah lagu yang melegenda sampai sekarang, di bawakan oleh seorang penyanyi kelas dunia ,asli orang indonesia yaitu Bob tutupoly ,penyanyi berciri khas,serat basah,tapi selalu bisa mencapai suara nya ,pada tingkatan nada tertinggi.

Di samping legenda tersebut,ada situs nyata komplek makam Belanda , berumur ratusan tahun,dimana keberadaannya adalah sebuah cagar budaya , lewat sebuah ketetapan Peraturab Daerah ( Perda ) kabupaten , berjuluk Pusere jawa ini.

Itulah sepenggal cerita tentang destinasi wisata  sebuah spot edukasi serta refleksi sejarah,yang paling dekat ,dengan tempat kantor Bupati Pemalang.

Jika anda tertarik serta penasan ,silahkan nyalakan Send lampu kuning berkedip kendaraan anda , berbelok dari jalan raya pantai utara Pemalang , hanya beberapa menit,pantai Widuri akan anda jumpai.
( rgl ).

Share to

Related News

Ditengah Kesibukannya Menjadi Kajati Jat...

by Mei 30 2024

Surabaya | jurnalpagi.id Mia Amiati adalah Kajati perempuan pertama di Jawa Timur, selain sosoknya y...

IKA PMII UNMER Surabaya Memberi dukungan...

by Mei 17 2024

Jurnalpagi.id | Surabaya, 17 Mei 2024 – Ikatan Keluarga Alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesi...

Prabowo Gibran Unggul di Pasuruan, Rusdi...

by Feb 14 2024

Pasuruan – jurnalpagi.id | Tampak wajah – wajah kebahagiaan terpancar dari para relawan ...

PMII Surabaya Desak Satpol PP dan Bawasl...

by Nov 23 2023

Salah satu APS dan APK yang terpasang di Kota Surabaya

Keterangan Saksi Berbelit, Majelis Hakim...

by Nov 14 2023

Suasana sidang dengan agenda keterangan saksi dari Penggugat terkait sengketa pipa besi eks PT Freep...

Apakah Anak Wajib Membayar Hutang Orang ...

by Nov 11 2023

Warisan adalah peninggalan pewaris yang berupa hak dan kewajiban atau semua harta kekayaan yang diti...

No comments yet.

Sorry, the comment form is disabled for this page/article.
back to top