TERKINI

Mahali : Kebijakan Gus Ipul Kurang Melibatkan Pengusaha Lokal

Apr 27 2024428 Dilihat

Pasuruan | jurnalpagi.id – Menjelang berakhirnya masa jabatan Walikota Pasuruan Saifullah Yusuf selama 5 (lima) tahun mendapatkan kritikan dari Masyarakat Hijau Lintas Wilayah (Mahali) yang selama ini mendukung kebijakan-kebijakan dalam membangun Kota Pasuruan.

Kritikan tersebut disampaikan langsung oleh Ketua Umum Mahali, Muhammad Ali setelah mendapati beberapa kejanggalan dalam Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam melakukan kinerjanya, terutama dalam proyek-proyek strategis.

Ketua Mahali menyampaikan dihadapan awak media dirinya sangat menyesalkan kinerja Walikota yang kurang mengetahui OPD yang dianggap memanfaatkan jabatannya.

“Kinerja Walikota Saifullah Yusuf terlalu percaya dengan pegawai yang ada, sehingga dimanfaatkan jabatannya dalam melakukan kinerja-kinerja yang kurang baik untuk pembangunan,” kata Ali pada Sabtu (27/04/2024) siang.

Dalam dokumen sebuah proyek, ujar Ali Kacong, para pegawai terlalu berani menunjuk merek untuk dimasukkan dalam sebuah bahasan sebuah proyek untuk digunakan malah bukan kualitas yang wajib diterapkan nantinya.

Dengan temuan dilapangan dari beberapa kegiatan proyek Pemerintah Kota Pasuruan, juga dilakukan oleh para pengusaha luar Kota Pasuruan, sedangkan di Kota Pasuruan sendiri banyak pengusaha yang bisa mengerjakan apa yang dibutuhkan oleh Pemerintah Kota Pasuruan, ujar Ali Kacong sapaan akrab Ketua Mahali.

Hal senada juga disampaikan oleh Roesman salah satu tokoh masyarakat Kota Pasuruan, yang selama ini mendukung kepemimpinan Walikota Saifullah Yusuf atau Gus Ipul sangat menyesalkan kinerja pada akhir jabatannya yang membiarkan pegawai dilingkungan Pemerintahan Kota Pasuruan yang kurang baik.

“Saat ini waktunya mengkritik kepemimpinan Gus Ipul yang kurang mengawasi kinerja di OPD, terutama dalam mensejahterakan masyarakat melalui usaha yang bisa dikerjakan bersama,” ucap Roesman.

Roesman juga menyoroti proyek-proyek strategis Pemerintah Kota Pasuruan yang ditemukan di lapangan dalam pengerjaan asal-asalan, dengan biaya puluhan milyar tidak berdampak pada masyarakat terutama dalam para pengusaha Kota Pasuruan yang bisa mengerjakan dan memenuhi kebutuhannya.

Baca juga :  Kepala Desa Pendukung Jokowi 3 Periode akan Diberi Disanksi

“Paling tidak Gus Ipul bisa menegur atau mengingatkan para bawahannya agar tidak bermain-main dalam suatu kegiatan proyek. Karena Gus Ipul sendiri tidak tahu soal “, kata Roesman.

Apalagi proyek-proyek besar Pemerintah Kota Pasuruan setiap tahun dibangun untuk mempercantik Kota Pasuruan, namun sedikit yang bisa dirasakan dampaknya oleh masyarakat terutama perekonomian. Pungkasnya.(met/wan)

Share to

Related News

Segenap Pimpinan Anggota dan Sekretariat...

by Jun 02 2024

Segenap Pimpinan Anggota dan Sekretariat DPRD Kabupaten Pasuruan, Mengucapkan Selamat Hari Lahir Pan...

Bank Jatim Inisiasi MBS Bersama Pemkab d...

by Mei 08 2024

Pasuruan | Jurnalpagi.id – Bank Jatim berkolaborasi dengan Pemerintah Kabupaten (pemkab) Pasur...

Pansus Kopi KAPITEN Terus Bergulir, OPD ...

by Mei 02 2024

Pasuruan | jurnalpagi.id – Asosiasi Petani Kopi Indonesia (APEKI) kabupaten Pasuruan beserta D...

Keluarga Besar Pemerintahan Desa Ngajum,...

by Apr 18 2024

Baca juga :  Saudi bolehkan Ibadah Haji 1juta Jemaah, Menag Yaqut : Alhamdulillah, Akan Kami Op...

Segenap Keluarga Besar Dewan Perwakilan ...

by Apr 18 2024

Baca juga :  Kepala Desa Pendukung Jokowi 3 Periode akan Diberi Disanksi

Jelang Lebaran, Pemkot Surabaya Peringat...

by Mar 24 2024

Surabaya | jurnalpagi.id – Hari raya idul fitri memang masih dua minggu lagi, namun Pemerintah Kot...

No comments yet.

Sorry, the comment form is disabled for this page/article.
back to top